Widget edited by super-bee

Pages

Friday, 19 October 2012

✎ 10 Letusan gunung terbesar


Beberapa ilmuwan telah menghabiskan banyak waktu untuk belajar dan mencoba memahami cara berubah maupun prilaku gunung berapi. Saat ini, kita sering melihat berita buruk datang karena gunung berapi yang mengirimkan beberapa tembakan peringatan sebelum mereka meletus. 

Yuk kita lihat 10 letusan vulkanik yang mematikan.
Spoiler for 10. Unzen, Jepang, 1792

Letusan Gunung Unzen terbesar terjadi pada tahun 1792, disusul dengan tsunami. Menewaskan 15.000 jiwa. Gunung berapi Jepang sebagian besar tenang untuk 200 tahun ke depan atau lebih. Dan kemudian Unzen mulai bergemuruh. Pada tahun 1991 kembali meletus dan menewaskan 43 orang, termasuk sekelompok ilmuwan dan wartawan, dan memaksa evakuasi ribuan jiwa. Unzen tetap aktif dengan melepaskan lava dan abu sampai sekitar 1995. Setelah itu sampai saat ini diperkirakan sedang berstirahat panjang.

Spoiler for 9. El Chichon, Meksiko, 1982

El Chichon meletus pada tahun 1982, menewaskan 2.000 jiwa terdekat di Chiapas, Meksiko, dan meninggalkan endapan danau asam sulfat yang terbentuk ketika kubah runtuh ke kawah dan diisi dengan air. Tidak ada yang memperkirakan terjadinya letusan. Kebanyakan orang berpikir bahwa gunung berapi telah lama punah. Jadi ketika El Chichon bersendawa "Halo" itu cukup mengejutkan. Seperti ledakan gunung berapi besar lainnya, abu vulkanik terhempas hingga atmosfer dan menutupnya sehingga menyebabkan suhu dingin di seluruh dunia, bersama dengan itu ada pemandangan bagus dalam bentuk matahari terbit dan matahari terbenam yang membuat awan berwarna-warni.

Spoiler for 8. Pinatubo, Filipina, 1991

Letusan Gunung Pinatubo tahun 1991, di Filipina, adalah letusan terbesar kedua abad ke-20, dengan peringkat 6 dari indeks Explosivity vulkanik. Pinatubo akhirnya meletus pada tanggal 15 Juni, melemparkan 2.5 kilometer kubik material, termasuk batu, abu dan asap beracun. Beberapa 800 jiwa tewas akibat letusan, yang meninggalkan danau kawah di puncak.

Spoiler for 7. Mount St. Helens, United States, 1980

Letusan 18 Mei 1980, Gunung St Helens sangat mematikan dan paling merusak dengan 57 nyawa melayang. Letusan besar lengkap dengan bulu-bulu abu setinggi 15 mil, didahului oleh gempa berkekuatan 5,1 SR yang menyebabkan longsoran salju. Gunung berapi ini terus "bersendawa" dan perlahan-lahan membangun kembali kubah lava.

Spoiler for 6. Nevada del Ruiz, Kolombia, 1985

Ketika gunung ini meletus di Kolombia pada tahun 1985, menewaskan 23.000 jiwa di desa terdekat Armero, sehingga menjadikan letusan gunung berapi paling mematikan pada abad ke-20. Nevada del Ruiz masih menimbulkan ancaman dan dengan julukannya, "singa tidur."

Spoiler for 5. Kilauea, Amerika Serikat, 1983 - sekarang

Kilauea (berarti "memuntahkan" atau "menyebar"), mungkin bukan gunung berapi yang paling eksplosif atau destruktif, tapi aktif terus menerus. Gunung berapi Hawaii meletus terus menerus selama lebih dari 20 tahun hingga sekarang. Letusan lava kembali pada tahun 1983. Kilauea tidak menyebabkan kerusakan. Letusan dan aliran lava "memakan" beberapa kota-kota kecil dan jalan raya. Aliran lava berakhir di samudra Pasifik.

Spoiler for 4. Vesuvius, Italia, 79

Ketika Vesuvius meletus pada tahun 79, meninggalkan seluruh kota Pompeii "membeku" dalam waktu lama, terkubur di bawah kain kafan abu dan batu apung yang menghujani selama hampir sepanjang hari. Sekitar 25.000 lebih orang yang terkubur yang diawetkan untuk arkeolog. Vesuvius kini juga dipelajari secara ekstensif. Letusan terbaru pada tahun 1944.

Spoiler for 3. Mt. Pelee, Martinique, 1902

Mt. Pelee meletus di pulau Karibia Martinique pada tahun 1902, menewaskan 29.000 jiwa dan menghancurkan seluruh kota St Pierre. Warga sekitar sering melihat uap gunung berapi meletus dan asap belerang ke udara selama beberapa hari, namun pada tanggal 8 Mei, Pelee akhirnya berubah menjadi menakutkan. Saksi di kapal lepas pantai yang menggambarkan sebuah awan jamur besar, penuh dengan abu panas dan gas vulkanik, menutupi pulau dalam hitungan detik. Hanya dua orang selamat dari ledakan, salah satunya seorang tahanan di sel penjara yang diselamatkan oleh sistem ventilasi penjara yang buruk.

Spoiler for 2. Krakatau, Indonesia, 1883

Ketika Krakatau meletus pada tahun 1883, ia melakukannya dengan kekuatan 13.000 bom atom. Itu benar, suara letusannya hingga sampai Australia. Dan tsunami, abu dan asap beracun mengambil alih seluruh pulau di dekatnya. Lebih dari 36.000 jiwa kehilangan nyawa. Letusan 1883 menghancurkan hampir seluruh badan Krakatau. Daerah ini masih aktif, sebuah pulau baru dijuluki Anak Krakatau telah "tumbuh" dan itu akan membesar setiap harinya.

Spoiler for 1. Tambora, Indonesia, 1815

















Tambora adalah letusan gunung berapi terbesar yang pernah tercatat dan mengakibatkan batalnya musim panas di belahan dunia lain. Dan benar, tidak ada musim panas karena begitu banyaknya abu yang dilemparkan ke atmosfer. Ketika Tambora meletus tahun 1815 secara efektif menghalangi sinar matahari dan radiasinya, mengakibatkan musim dingin yang panjang. Dengan demikian, 1816 menjadi tahun tanpa musim panas. Di Eropa dan Amerika Serikat terjadi gagal panen dan terjadi musibah kelaparan. Di Indonesia hampir 10.000 korban tewas seketika oleh aliran lava dan asap beracun. Jumlah korban tewas keseluruhan dari letusan dan tsunami yang dihasilkan adalah 92.000 (tidak termasuk kematian seluruh musim dingin) .



Comments
0 Comments

0 comments:

:) :( ;) :D ;;-) :-/ :x :P :-* =(( :-O X( :7 B-) :-S #:-S 7:) :(( :)) :| /:) =)) O:-) :-B =; :-c :)] ~X( :-h :-t 8-7 I-) 8-| L-) :-a :-$ [-( :O) 8-} 2:-P (:| =P~ :-? #-o =D7 :-SS @-) :^o :-w 7:P 2):) X_X :!! \m/ :-q :-bd ^#(^ :ar!

Post a Comment

Total Pageviews

Histats